Dr. Kurnia Warman. Foto ist
Bandarlampung- Permasalahan lahan  Groundkaart Belanda 1913 yang diklaim PT. KAI sebagai asetnya berkonflik dengan masyarakat yang telah menempati lebih dari 3 generasi semakin memperjelas posisi dan kedudukan sebenarnya Groundkaart dalam sistem administrasi pertanahan di republik ini khususnya di Lampung.
Baca: Guru Besar UI Sebut PT. KAI Hanya Miliki Salinan Groundkaart

Ahli hukum agraria dan Wakil Dekan Fakultas Hukum Universitas Andalas Padang, Kurnia Warman beberapa waktu lalu diundang menjadi pembicara dalam Fokus Group Diskusi Badan Akuntabilitas Publik DPD RI menyebutkan, ada saat konversi hak-hak barat menuju nasionalisasi di tahun 1960-an, pendaftaran tanah memerlukan data yuridis (dasar hukum penguasaan) dan data fisik (gambar situasi seperti groondkaart dan sebagainya) penguasaan tanah tersebut untuk dipindahkan ke Buku Tanah dan Sertifikat Tanah-nya sesuai kewenangan instansi pemerintah yang bersangkutan.
Baca: Polemik Lahan PT KAI, Andi Surya: Bantaran Rel Bisa Dimiliki Perseorangan

Ia berujar, sesuai Undang-undang Pokok Agraria (UUPA) no. 5/1960 diberikan batas waktu 20 tahun untuk mendaftarkan lahan-lahan yg berasal dari hak barat (eigendom, erpacht dan opstal).

"Dalam kajian kami, lahan-lahan yang tergolong groundkaart tidak didaftarkan ke BPN, sehingga dengan demikian Groundkaart menjadi tanah negara bebas, yang jika orang-seorang mendaftarkan tanah tersebut BPN tidak bisa menolaknya,” jelas Kurnia Warman.
Berkenaan dengan pernyataan ahli hukum agraria dari Universitas Andalas ini, Anggota DPD RI, Andi Surya, menegaskan, pernyataan Dr. Kurnia Warman ini tentu memberi pandangan yang kuat bahwa PT. KAI sebaiknya mengurus saja lahan-lahan kereta api yang sudah jelas termaktub dalam UU Perkeretaapian no. 23/2007 yaitu 6 meter kiri dan kanan rel KAI.
Baca: Senator Andi Surya Paparkan Permasalahan Warga Lampung di Sidang Paripurna

Pun kata Andi, PT. KAI tidak usah merepotkan diri mengklaim lahan Groundkaart yang tidak jelas kedudukan hukum dan administrasinya.
"Perbaiki manajemen perkeretaapian, tingkatkan pelayanan kepada penumpang dan upayakan investasi lokomotif dan gerbong-gerbong yang lebih modern, ini lebih baik untuk manajemen PT. KAI," kata Senator asal Lampung ini, Selasa 28 Agustus 2018.